11 Hari Usus Buntu (50)

     Teori konpirasi kedua datang selepas isha. Kali ini yang datang memakai T shirt lengan panjang dibalut rompi gading. Celana jeans. Suaranya perlahan. Gerak geriknya juga perlahan. Datang dengan para asisten penggembira sebayak tiga orang. Mobilnya Mitsubisi Galant entah tahun berapa. Knalpotnya mengeluarkan suara meraung raung.    
     Dia minta sedikit ruang untuk memanggil karuhunnya. Kutunjukan tempat di dekat kulkas. Dia duduk bersila. Tangannya diletakkan di dahi. Matanya dipejamkan. Kemudian sejumput do’a do’a mengalir perlahan.
     Selesai. Dia memanggil Ninok. Dimintanya duduk didekatku.
     Teteh, akhir akhir ini, ada tidak pria yang coba mendekati teteh ? “ tanyanya masih dengan suara perlahan. Ninok tentu saja terkejut ditanya seperti itu.
     “ Ngak ada, kang ! “ jawabnya spontan.
     “ Hm. Ada yang lagi naksir teteh nih. Orangnya tinggal di selatan kota ini. Yang diserang teteh. Tapi teteh kuat, jadi yang kena si bapak. Saya akan coba lawan dan usir kiriman orang ini. “
     Kemudian disuruhnya para asisten menyiapkan ritual upacara. Ternyata mereka sudah menyiapkan kemenyan plus pedupaanya. Kemenyan dibakar, asap mulai memenuhi ruangan dan wangi khas mulai menyegat hidung. Lampu lampu dimatikan. Untung ngak ada yang kesurupan. Tapi aku jadi batuk batuk.
     Pintu diketuk. Ternyata perawat yang akan memberikan antibiotik. Lampu dinyakan lagi. Melihat pemandangan kamar dan bau kemenyan, dia tersenyum senyum. Mukaku merah karana malu.
     Seusai perawat berlalu, lampu kembali dipadamkan. Keringat deras mengucur membasahi wajah si dukun. Dari keremangan kulihat ia mendemonstrasikan gerakan gerakan silat. Diakhiri dengan mengedan, dan desis panjang.  Akhirnya selesai.  Lampu lampu dinyalakan.
     “ Sudah kita usir kiriman orang itu. Tak kan berani lagi tuh orang datang. “
     “ Wah, ternyata kamu masih banyak penggemar, tuh ! “ aku menatap Ninok. Mukanya memerah.
     “ Kalau tak cepat ditangani, bapak bisa kehilangan istri…. “ kata si dukun.
     “ Oh, ya ? “
     “ Dia akan lari dengan laki laki itu. “
     “ Baguslah kalaupun begitu… “
     “ Maaf, pak ? “ dia agak terheran.
     “ Saya bisa kawin lagi, kan ? “
     “ Oh “
     Sayang perutku masih sakit. Kalau tidak, aku sudah tertawa terpingkal pingkal. Ninok  kembali menyiapkan amplop putih.

Tidak ada komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Paling Banyak Dibaca