11 Hari Usus Buntu (34)


     “ Papah, Papah, bangun. Ini sudah jam 10. Mamah menyuruh kami pulang.” Itu suara si Awang.
     “ Apa ? “ kataku.
     “ Hi..Hi..Hi… Papah ketiduran. “ itu suara si Oit.
     “ Bagaimana akhir pertandingannya ? “ tanyaku.
      “ Oohhhh “ kata mereka serempak. “ Tentu saja PS. Ciomprang menang ! “
     “ Bukan yang itu. Kenapa Awan van Persie pingsan ? “ Ujarku penasaran.
     Awang dan Oit saling berpandangan geli. “ Siapa yang cerita Awan pingsan ? Awanlah yang menerima trophy kejuaraan. Bukan main gemuruh stadion ketika Raja sendiri yang menyerahkannya. Sementara Jajam Gonjales dinobatkan sebagai pemain terbaik dan berhak atas makan gratis seumur hidup di kantin sekolah! “
     “ Terus Puteri Biru ? “
     “ Puteri Biru tidak jadi dinikahkan dengan Awan, karena Awan masih dibawah umur. Akhirnya Puteri dinikahkan dengan Mang Engkus… “
     “ Tukang mie ayam itu ? “ tanyaku heran.
     “ Ya, nama sebenarnya adalah Cakra Mangkus Purwabumi. Mengingat jasanya yang besar, tim sepakat mang engkuslah orang yang paling tepat untuk dinikahkan dengan Puteri Biru.”
     “ Wow, akhir yang membahagiakan. “ kataku.
     Sementara Ninok mulai kesal memanggil manggil mereka. Setelah salim, mereka bergegas pergi.
     Malam itu tidurku nyenyak. Mungkin perasaan riang bertemu anak anak  menjadi obat tidur yang paling ampuh. 
                                                                               *****
     Laporan Evaluasi mingguan selesai disusun. Secara umum hasilnya bagus. Roqib memenangi taruhan. Buat beli tiket bola katanya. ‘Atib membayar kontan sambil merengut. Malaikat sebenarnya ngak perlu uang. Mereka coba coba bikin sirkulasi uang untuk asyik asyikan saja. Ingat mereka tak punya nafsu. Mereka tidak akan berbuat salah.
    Berkas akan dibawa Azroil ke Bos. Menunggu disposisi selanjutnya. Tuhan boleh berbuat sekehendak hati. Azroil tahu itu.

Tidak ada komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Paling Banyak Dibaca