11 Hari Usus Buntu (68)

     “ Waktu yang diberikan Bos hampir habis. Masih ada waktu tersisa untuk... (melirik arloji) dua pertanyaan terakhir yang hendak anda sampaikan. “ nadanya resmi sekarang.
     Aku merenung sejenak, “ baiklah, ada dua hal yang hendak saya tanyakan. “ jawabku serius. “ Pertama, Kenapa Tuhan bersikeras memberikan ‘anugerah’ ini kepada saya.” Aku biarkan suasana agak mengambang beberapa detik.
     “ Yang kedua, siapa sebenarnya anda? “  ujarku mantap.
     Nafasnya teratur ketika mencerna dua pertanyaaku tadi. Sepertinya dia sudah menduga pertanyaan itu akhirnya akan keluar juga.
     “ Baiklah. Untuk pertanyaan pertama. Anda suka bola, kan? “
     “ Ya? “ jawabku.
     “ Misalkan anda bermain untuk sebuah kesebelasan. Sebuah kesebelasan yang berhasil mencuri perhatian berkat permainan menawan. Anda bukan kapten. Tetapi permainan anda diakui berhasil mewarnai permainan tim. Seolah warna tim anda adalah warna anda sendiri. Ketika anda tidak dimainkan, tim kehilangan warnanya. Tim kehilangan karakter bermainnya. “
     “ Teruskan “ kataku tertarik.
     Well,…. Selalu ada dua sisi untuk sebuah keberhasilan. Sebagian memberikan apresiasi yang layak untuk apa yang telah anda berikan untuk tim. Mungkin sebagian yang lain tidak sependapat…. “
     “ Maksudnya ? “ tanyaku.
     “ Mungkin mereka memandang kinerja bagus anda sebagai sebuah ancaman ….. “  membiarkanku sejenak mencerna kata katanya.
     Lalu? “
     “ Tuhan suka anda. Tuhan selalu suka orang berprestasi. Tuhan melindungi mereka. Apalagi anda melakukannya dengan tulus ... demi tim. “
     “ Hubungannya dengan operasi usus buntu ini? “
     “ Ah, ya. Bukan hal aneh bila kesebelasan lawan tidak menyukai kiprah anda di lapangan. Tetapi jauh lebih berbahaya bila dalam kesebalasan anda, dalam tim anda, ada juga yang kurang suka dengan keberhasilan anda…..”
     “ Bagaimana bisa terjadi? “ tanyaku.
     “ Mengapa tidak? “ balasnya cepat.  “ ingat, selalu ada sisi hitam putih pada segala sesuatu. “
     Aku terdiam. Dia benar.
     “ Sekarang anda sedang menikmati manisnya bermain bola. Segala sesuatunya berjalan sesuai harapan anda. Tim anda dinaungi keberuntungan, sebagian besar laga yang anda mainkan berakhir dengan kemenangan. Tetapi siapa yang bisa memastikan akhir dari semua ini. Siapa yang bisa memastikan akhir yang bahagia untuk seorang pemain bola. Anda kenal Greg Muller? “
     “ Ya, pemain Jerman Barat pada piala dunia tahun 1974. Striker, top scorer, membawa Jerman juara dunia kala itu. “ jawabku fasih.
     “ Dia dielu elukan sebagai pahlawan Jerman. Puja puji berdatangan bak air bah. Tahu yang terjadi kemudian? Orang mulai lupa Greg Mueller, digantikan bintang bintang baru. Nasib membawanya sebagai tunawisma pemabuk di stasiun kereta. Hidupnya hancur. Untung Beckenbauer masih peduli menolongnya. “
     Dan bompun akhirnya dijatuhkan, “ Siapa yang bisa menjamin masa depan anda sesuai dengan yang anda harapkan?  pun bila anda sudah mencurahkan segenap tenaga dan pikiran, pun bila anda melakukannya dengan tulus……. “
      “ Lalu apa hubungannya dengan usus buntu ini? “ kejarku tak sabar.
     Dia menghela nafas. Begitulah dirimu yang tak sabar itu.
     “ Anda melihat peluang dengan melihat sisi pertahanan lawan yang terbuka, ditinggal wing back yang terlanjur maju. Anda melakukan sprint, dan bola langsung diumpan tepat dibelakang back terakhir lawan. Anda berhasil lolos dari jebakan off side, dan tinggal berhadapan keeper lawan. Tiba tiba seorang back yang putus asa mentackle dengan keras dari belakang. Anda tersungkur, cidera, dan harus ditandu keluar lapangan. Anda tak bisa melanjutkan pertandingan. Dokter memvonis anda tiga bulan untuk beristirahat. “
     “ Tragis “
     “ Ya, seperti usus buntu anda itu “
  

Tidak ada komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Paling Banyak Dibaca