11 Hari Usus Buntu (20)

    Jum’at hari ke empat. Kamarku hening. Orang orang menunaikan solat jum’at. Hanya ada aku dan Ninok. Ibu mertua minta ijin pulang dulu.
     Ninok kembali menyinggung sikapku yang ‘kurang pantas’ mengusir para penjengukku tadi malam. Mereka adalah para tetanggaku di komunitas Prana. Bahkan para satpam ikut menjenguk tambah Ninok.
   Sekoyong konyong aku bertanya “ Apakah Tante Jessy turut menjeguk tadi malam?”
     “ Maksudmu ?” Tanya Ninok meninggi. Mukanya merah padam. Aku tidak menjawab. Sikapku yang diam malah membuat mukanya lebih legam lagi.
   Dering HP berbunyi. Save by the bell. Ninok buru buru keluar kamar. Namun sayup sayup masih kudengar percakapannya. Ternyata dengan cs beratnya, siapa lagi kalau bukan ibu Lia.
     “…..baik. mendingan….ha..ha..ya..ha..ha…apa? kemarin? Kenapa? Innalilalhi……ya, oh…oh. “ Sunyi panjang. “ Baik nanti kita sampaikan. Daag.”
     Ninok kembali ke sisi ranjang. Kali ini mukanya prihatin.
     “ Tante Jessy wafat. “ 
*) petikan puisi ‘ Aku ‘ karya Khairil Anwar.
**) siapa namamu, dalam bahasa Sunda.
***) rumah, dalam bahsa Sunda.
****) isi perut, dalam bahasa Sunda.

Tidak ada komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Paling Banyak Dibaca