11 Hari Usus Buntu (58)

     Mindakalangan memanggil manggil lagi si kucing. Seolah saling memahami bahasa masing masing, si kucing kembali bergelung di pangkuannya. Aku tidak marah padamu, katanya. Si kucing mengeong. Cakra mengambil bubuy talas didapur.
     “ Ke sini Cakra. Akan ku ceritakan rahasia yang pernah disampaikan kakekku dulu. “
     “ Apa itu ? “ kata Cakra Buana penasaran.
     “ Prabu Bunisora punya empat orang anak. Yang sulung dinamainya Baratalegawa. Dia masuk Islam, dan mengubah namanya menjadi Purwa Galuh !”
     “ Sang Prabu marah ? “
    “ Tidak. Malah diberinya dia tempat di Cirebon untuk mengembangkan agamanya. Ada lagi, tahukah kamu salah seorang istri junjungan kita Sri Baduga adalah juga seorang muslimah, namanya Subang Larang. Perkara toleransi ini bukan hal aneh dalam budaya kita. “
     “ Aku tidak tahu itu. “ kata Cakra heran.
    “ Orang memang mudah melupakan sejarah. Tidak lagi mengenal karuhunnya, cepat kehilangan jati dirinya. Mereka akhirnya jatuh jadi permainan bangsa lain. “
     “ Akan kita akan mengalami jaman seperti itu ? “
     Aku khawatir kita sedang mengalaminya, Cakra..
     “ Apa yang harus kita lakukan ? “
     Lama ki Mindakalangan tercenung. Pertanyaan serupa kerap membayangi mimpi mimpinya.
   “ Entahlah, Cakra. Tapi aku berkeyakinan baiknya sebuah Negara bergantung seberapa baik pemimpinnya. Sebuah Negara akan hancur manakala pemimpinnya tidak cakap dan kemaruk duniawi. Rakyat juga yang menderita. “
     Ki Cakrabuana mengakui ketajaman berpikir sahabatnya.
     “ Apa yang dapat kita lakukan adalah menjadi sebaik baiknya pemimpin di keluarga kita. Menjadi sebaik baiknya pemimpin di kampung kita. Menjadi sebaik baiknya pemimpin diantara teman teman kita. Seseorang harus tampil memimpin, menjadikan kehidupan masyarakat jauh lebih bermutu. “
                                                                            *****
    “ Maukah engkau berjanji atas nama sanghyang? “ Cakrabuana tersadar dari lamunannya. Mindakalangan mulai terisak. Getaran itu sudah mencapai dada. Gerimis mulai turun.
     “ Tentu saja Mindakalangan !  Mindakalangan !  “
     “ Bagus. Peganglah janji kita berdua tadi. Selamanya kita bersaudara. Dunia akhirat. Aku bahagia kini. “ Getaran itu sampai ditenggorokan.

Tidak ada komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Paling Banyak Dibaca