11 Hari Usus Buntu (61)



     Pukul 8 malam. Aku minta Ninok merapatkan tirai pembatas. Angin berhembus agak kencang di luar. Tak lama, aku terlelap.
                                       *****
     Pukul 01.00. Aku terbangun. Seluruh tubuh terasa segar. Bersyukur, bersyukur, bersyukur bisikku pada diri sendiri. Aku mulai agak takut takut pada Tuhan. Beberapa hari ke belakang aku tak pernah ketinggalan solat. Moga moga Tuhan senang.
     “ Assalamu ‘alaikum. “ suara di balik tirai menyapa. Siapa malam malam yang masih mengajakku bercanda ?
     “ Wa ‘alaikum salam. “ sahutku. “ Maaf siapa disana ? “
     “ Saya, katakanlah, orang dekat Tuhan. Ring satu… “
     “ Kayak Paspampres ? “ kataku memperjelas sekaligus mengejek.
     “ Sekpri “ jawabnya. Atau mungkin jenis pembisik, kata benakku. “ Malam ini saya khusus diutus Bos untuk menemui anda. “
     “ Mengapa bos tak datang sendiri ? “ kejarku. Kejadian aneh lagi. Kejadian kejadian aneh beberapa hari ini membuatku terbiasa dengan kejadian aneh selanjutnya. Aku sudah kebal.
     “ Hanya nabi Musa yang pernah berbincang langsung dengan bos. Then You know what happened.
     “ Ya – ya “  Ujarku cepat.  Lumayan juga wawasan orang ini.  “ Apa yang hendak Bos sampaikan kepada ku ?
     ”  Banyak “
     “ Diantaranya ? “ 
     Congratulation. Anda telah menjalani 10 hari yang tak mudah. Maaf telah menggangu kenyamanan dengan memasukan anda ke kelas ini. Kelas usus buntu bukan kelas yang mudah. “
     “ Benar sekali anda “ komentarku  mengolok olok. Oh, pikirnya ini semacam kursus kilat.
     “ Nah apa yang anda peroleh selama beberapa hari ini ? “
     Lama aku menimbang nimbang jawaban,                “ musibah “  kataku mantap. Semua orang bilang ini musibah, jadi itu jawabku.
     Oh, anda belum mengerti juga rupanya, “
     “ Apanya yang belum mengerti ? “ nadaku agak menaik.
     “ Dalam kaca mata Tuhan, yang anda alami berarti juga anugerah. Rahmat, “
     “ Berarti Tuhan sudah rabun rupanya. “
     “ Anda memang kurang ajar. “
Mohon ampun Tuhan. Aku hanya tak senang pada orang ini. Dasar besar mulut ! percakapan berlanjut, namun isinya hanya basa basi yang menurutku sama sekali tidak penting.

Tidak ada komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Paling Banyak Dibaca